Senin, 23 Januari 2017

Satgas Kizi TNI di Afrika Tengah Laksanakan Bersih-Bersih Sungai

Satgas Kizi TNI di Afrika Tengah Laksanakan Bersih-Bersih Sungai


Afrika Tengah. Selasa, 24 Januari 2017, Personel Satuan Tugas Kompi Zeni (Satgas Kizi) TNI Kontingen Garuda XXXVII-C/Minusca (Multi-Dimensional Integrated Stabilization Mission in Central African Republic) yang sedang melaksanakan tugas sebagai pasukan perdamaian PBB di Central Africa Republic, melaksanakan kegiatanbersih-bersih sungai di sepanjang aliran Distrik 6, kota Bangui, Afrika Tengah,Senin (23/1/2017).

Dansatgas Kizi TNI Mayor Czi Widya Wijanarko, S.Sos. mengatakan bahwa, sungai merupakan salah satu sarana di setiap daerah, dengan banyak fungsi yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat yang berada disekitar sungai tersebut. Sama halnya dengan masyarakat Republik Afrika Tengah, khususnya yang bertempat tinggal di daerah Modua Distrik 6, kota Bangui.

Mereka mengeluh karena sudah hampir satu tahun kondisi sungai yang ada didaerah tersebut tersumbat, sehingga apabila musim hujan tiba aliran sungai tidak berjalan dengan lancar dan dapat menyebabkan sering terjadinya banjir, ujarnya.

Lebih lanjut Mayor Czi Widya Wijanarko mengatakan melihat kondisi sungai tersebut, personel TNI yang tergabung Satgas Kizi TNI tanpa berpikir panjang segera membantu memecahkan masalah masyarakat Distrik 6, kota Bangun, dengan tetap pelaksanaan kegiatan dikoordinir oleh United Nation(UN).

Menurut Dansatgas Kizi TNI, kegiatan bersih-bersih sungai di Distrik 6, kota Bangui, dikarenakan apabila hujan turun, saluran drainase yang ada tidakdapat mengaliri air dengan lancar akibat tumpukan sampah dan tanah. Kegiatanini dipimpin oleh Komandan Peleton Zeni Konstruksi 2 Satgas Kizi TNI Letda Czi Frengka Siahaan, ucapnya.

Dengan kegiatan tersebut,diharapkan masyarakat sekitar dapat merasakan manfaatnya, diantaranyakondisi lingkungan menjadi bersih,Disamping itu, keberadaan Kontingen Garuda semakin dirasakan keberadaannya di tengah-tengah masyarakat.

Kegiatan tersebut mendapat respon yang positif dan disambut gembira oleh Ketua Adat dan masyarakatDistrik 6. Hal seperti ini langsung menyentuh kepada masyarakat lokal dan juga merupakan salah satu cara pendekatan terhadap warga sekitar, ujar Dansatgas.(Nrl)

0 komentar:

Posting Komentar