Selasa, 01 Agustus 2017

Menkominfo Saksikan Penandatanganan Nota Kesepahaman Bakamla RI - Triasmitra

Menkominfo Saksikan Penandatanganan Nota Kesepahaman Bakamla RI - Triasmitra


Jakarta, 1 Agustus 2017 (Humas Bakamla RI)
Dengan disaksikan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, Badan Keamanan Laut Republik Indonesia tanda tangani Nota Kesepahaman tentang Pelaksanaan Pengamanan laut dengan PT. Ketrosden Triasmitra. Dari pihak Bakamla RI dilakukan Sekretaris Utama Bakamla RI Laksda TNI Agus Setiadji, S.AP., sedangkan pihak PT Ketrosden Triasmitra dilakukan Direktur Utama Titus Dondi Patria. Penandatanganan berlangsung di Gedung Graha 9, Auditorium Lt.2, Jalan Proklamasi No 9 jakarta Pusat, Selasa (1/8/2017).

Mengawali sambutannya, Sestama Bakamla RI mengatakan bahwa penandatanganan nota kesepahaman ini merupakan langkah yang sangat tepat guna menyelaraskan sumber daya yang dimiliki masing-masing pihak dengan prinsip saling menguntungkan sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku.

Bagi Bakamla RI, keamanan laut bukan hanya masalah penegakan hukum di laut, tetapi memiliki ruang lingkup yang lebih luas, yaitu tercapainya situasi dan kondisi dimana laut bebas dari kerawanan akan tindak kekerasan, bebas dari kerawanan akan tersedianya sarana navigasi laut, bebas dari kerawanan terhadap sumber daya laut berupa pencemaran lingkungan dan pengrusakan ekosistem, serta laut bebas dari kerawanan terjadinya pelanggaran hukum.

Mengakhiri sambutannya, Laksda Agus berharap nota kesepahaman ini tidak saja dapat membina hubungan kelembagaan yang erat, khususnya dalam pengamanan laut, tetapi juga mampu memberikan kontribusi bagi peningkatan kualitas SDM Bakamla, memperkuat kemandirian bangsa di laut, serta turut mendukung terwujudnya Indonesia sebagai poros maritime dunia.

Sebelumnya, Titus juga menyampaikan dalam sambutannya, rasa senang dan apresiasinya karena melalui kesepahaman ini mereka merasakan adanya rasa aman untuk pengamanan instalasi penting. Lebih lanjut dijelaskannya, bahwa PT ini bekerja dalam bidang pemasangan kabel bawah laut. Ketika kabelnya putus karena kapal dan kapal itu tidak dilengkapi dengan Automatic Identification System (AIS), kami bingung harus lapor ke siapa, lanjutnya.

Menyambung apa yang disampaikan kedua belah pihak, Menteri Kominfo berharap kedepannya, setelah ada kesepahaman ini maka infrastruktur dari instalasi penting ini untuk pengamanannya dapat diserahkan pada instansi terkait, dalam hal ini Bakamla RI.

Turut hadir dalam acara penandatangan nota kesepahaman ini antara lain Plt. Deputi Kebijakan dan Strategi Brigjen Pol Drs. Arifin, M.H., Plh. Deputi Inhuker Sandi, S.H., M.H., Direktur Latihan Laksma TNI Muspin Santoso, Direktur Hukum Laksma TNI Yuli Dharmawangsa, S.H., M.H., Direktur Operasi Laut Laksma TNI Rahmat Eko Rahardjo, S.T., M.Tr., Direktur Operasi Udara Marsma TNI Demitrius Widiantoro, M.BA., Kepala Biro Umum laksma TNI Suradi A.S., S.T., S.Sos., M.M., Direktur Penelitian dan Pengembangan Brigjen Pol Dr. Drs. Abdul Ghofur, S.H., M.H., Direktur Data dan Informasi Laksma TNI Isbandi Andrianto, S.E., M.M., beserta beberapa pejabat eselon III dan IV terkait.(nrl)

0 komentar:

Posting Komentar