Pangkoarmada I Menerima Brevet Kehormatan Manusia Katak dan Memimpin Sertijab Dansatkopaska Koarmada I dan Danlanal Banten

Pangkoarmada I Menerima Brevet Kehormatan Manusia Katak dan Memimpin Sertijab Dansatkopaska Koarmada I dan Danlanal Banten

Jakarta, 30 Mei 2018, Panglima Komando Armada (Pangkoarmada) I Laksamana Muda TNI Yudo Margono, S.E., M.M., menerima Brevet Kehormatan Manusia Katak dalam Upacara Penyematan Brevet Kehormatan Manusia Katak dan memimpin Upacara Serah Terima Jabatan (Sertijab) Dansatkopaska Koarmada I dan Danlanal Banten di Pantai Anyer, Banten, Rabu (30/5).

Penyematan Brevet Manusia Katak dari Pasukan Khusus TNI Angkatan Laut Satuan Komando Pasukan Katak Koarmada I kepada Pangkoarmada I disematkan oleh Komandan Satkopaska Koarmada I Kolonel Laut (P) Baroyo Eko Basuki, M.M.Â

Sebelum mendapat Brevet Kehormatan Manusia Katak, Pangkoarmada I bersama dengan Tim Satuan Komando Pasukan Katak Koarmada I terlebih dahulu melaksanakan tahapan ujian sebagai Prajurit Pasukan Katak dengan melaksanakan operasi simulasi penghancuran markas musuh yang berada di Pantai Carita. Kegiatan Operasi diawali menerima perintah operasi dilanjutkan dengan melaksanakan Maritime Interdiction Operation (MIO) dan Visit Board Search and Seizure (VBSS) di kapal sasaran di Perairan Banten. Kegiatan dilanjutkan dengan pendaratan pantai (Over The Beach), kemudian Pangkoarmada I melaksanakan Pandu Udara Tim 3 (Free Fall) Exit dan diakhiri dengan melaksanakan Beach Clearance di Pantai Anyer Banten.

Seusai menerima brevet, Pangkoarmada I selaku Inspektur Upacara memimpin Upacara Sertijab Dansatkopaska Koarmada I dari Kolonel Laut (P) Baroyo Eko Basuki, M.M., kepada Letkol Laut (P) Johan Wahyudi, serta Sertijab Danlanal Banten dari Kolonel Laut (P) Rudi Haryanto, S.E., kepada Kolonel Laut (P) Baroyo Eko Basuki, M.M., di Pantai Anyer Banten.

Pangkoarmada I menjelaskan bahwa Komando Pasukan Katak yang disingkat Kopaska adalah Pasukan Khusus dari TNI Angkatan Laut. Semboyan dari korps ini adalah "Tan Hana Wighna Tan Sirna" yang berarti "Tak ada rintangan yang tak dapat diatasi". Korps ini secara resmi didirikan pada 31 Maret 1962 oleh Presiden Soekarno. Dimana tugas utama dari pasukan ini adalah peledakan/demolisi bawah air termasuk penyerangan rahasia ke kapal lawan dan sabotase pangkalan musuh, penghancuran instalasi bawah air, pengintaian, mempersiapkan pantai pendaratan untuk operasi amfibi yang lebih besar serta antiteror di laut/maritime counter terorism. Jika tidak sedang ditugaskan dalam suatu operasi, tim Paska dapat ditugaskan menjadi pengawal pribadi VIP seperti Presiden dan Wakil Presiden RI.

"Sementara, Pangkalan TNI Angkatan Laut (Lanal) Banten yang posisinya sangat strategis terletak di Selat Sunda memiliki tugas dan tanggung jawab yang berat dalam mengamankan perairan wilayah barat Indonesia, khususnya dalam menjaga Sea Line Of Communication (SLOC) dan Sea Line Of Trade (SLOT) di Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) I. Sehingga dengan segala cara dan upaya senantiasa berusaha untuk menjamin stabilitas perdamaian dan keamanan diwilayah yuridiksinya terhadap kemungkinan timbulnya segala konflik dan ancaman", tegas Pangkoarmada I.

0 komentar:

Posting Komentar

 

CALEG PERINDO DPRD DKI DAPIL 9 NO.6

CALEG PERINDO DPRD DKI DAPIL 9 NO.6