Kekurangan Guru, Prajurit Yonif MR 411 Kostrad Bantu Mengajar di Sekolah Perbatasan



Kekurangan Guru, Prajurit  Yonif MR 411 Kostrad Bantu Mengajar di Sekolah Perbatasan

(Penkostrad. Kamis, 13 Februari 2020).  Kekurangan tenaga pendidik menjadi salah satu faktor penyebab tidak lancarnya kegiatan belajar mengajar sehingga hal itu menjadi permasalahan sendiri bagi sekolah yang ada di perbatasan.

Melihat kondisi tersebut, prajurit TNI Satgas Pamtas RI-PNG di Sektor Selatan, khususnya di Kabupaten Merauke, Papua, terpanggil untuk turut membantu kelancaran aktivitas belajar mengajar dengan menjadi tenaga guru bantu di sekolah wilayah binaan.

Seperti yang dilakukan Sertu Deni Arya, anggota Yonif Mekanis Raider 411 Kostrad Pos Komando Utama (Kout), membantu mengajar mata pelajaran Penjas kepada siswa-siswi di MI Al Ma'arif Sota, Kampung Sota, Distrik Sota, Kab. Merauke, Papua. Rabu (12/2).

Berbekal pengalaman saat pelaksanaan latihan Pratugas ketika di home base melalui pembekalan dan tata cara mengajar yang baik serta mudah dipahami oleh siswa, sehingga dapat diaplikasikan langsung saat membantu kegiatan mengajar.

“Materi Penjas yang diberikan sesuai dengan buku panduan pelajaran dari sekolah, sehingga memudahkan saya menjadi guru bantu yang tidak memiliki riwayat mengajar sebelumnya, tentunya kita senang bisa ikut membantu memajukan pendidikan di sekolah yang ada ditapal batas ini,” ucap Sertu Deni.

Sementara itu, Ibu Fatonah, Kepala Sekolah MI Al Ma'arif Sota menyampaikan ucapan terima kasih kepada anggota Satgas Yonif Mekanis Raider 411 Kostrad Pos Kout atas waktu yang diberikan untuk membantu mengajar.

“Kami sangat berterimakasih sudah dibantu mengajar materi Penjas dari bapak TNI yang sedang melaksanakan Satgas Pamtas. Disini hanya ada 6 orang guru saja, tentunya kehadiran Sertu Deni sangat membantu dalam kegiatan belajar mengajar,” pungkasnya.

Autentikasi
Kapen Kostrad, Kolonel Inf Adhi Giri Ibrahim

0 komentar:

Posting Komentar

 

SEL SURYA

SEL SURYA