KUNJUNGAN KRI BIMA SUCI-945 DAN TARUNA TARUNI AAL LXVII MEMBERI KESAN DIHATI MASYARAKAT KEPRI

*K


UNJUNGAN KRI BIMA SUCI-945 DAN TARUNA TARUNI AAL LXVII MEMBERI KESAN DIHATI MASYARAKAT KEPRI

Tanjung Uban,- Komandan Pangkalan Utama TNI Angkatan Laut  (Danlantamal) IV Tanjugpinang Laksamana Pertama TNI Indarto Budiarto, S.E., M.Han., bersama Ketua Korcab IV DJA I Ny.Helena Indarto Budiarto dan undangan lainnya melepas  keberangkatan KRI Bima Suci-945 yang sandar di dermaga Fasharkan Mentigi Tanjung Uban Bintan Kepulauan Riau menuju Ranai Natuna, Selasa (3/11/2020).

Kedatangan KRI Bima Suci-945 bersama Taruna dan Taruni AAL Angkatan LXVII selama tiga hari di Tangjung Uban dan Tanjungpinang mendapat kesan tersendiri bagi masyarakat. Hal tersebut dapat dilihat betapa antusiasnya masyarakat untuk dapat melihat KRI Bima Suci yang sandar di dermaga Fasharkan Mentigi, namun karena kondisi Pandemi Covid-19 sehingga sangat terbatas dengan memperhatikan Protokol Covid-19 yang sangat ketat.

Demikian juga saat penampilan yang spektakuler Genderang Suling Gita Jala Taruna AAL Angkatan LXVII di Gedung Daerah yang dapat merebut hati masyarakat yang datang  melihat pertunjukkan tersebut.

Sebelum melanjutkan pelayaran ke Ranai Natuna terlebih dahulu para Taruna dan Taruni mendapat pembekalan dari Asisten Personel Kepala Staf Angkatan Laut (Aspers Kasal) Laksamana Muda TNI I Nyoman Mandra, M.Sc.,CHRMP.,

Dalam pengarahannya, Aspers Kasal mengatakan “Pengabdian sejak Masuk Taruna dan Taruni hingga pensiun masa dinas rata-rata 36 tahun dimana akan menjadi pucuk pimpinan TNI Angkatan Laut, atau bisa juga di Kemhan, Menpolhukam, Mabes TNI, oleh karena itu kalian harus punya konsep mendesain cita-cita dari 0 tahun sampai 34 tahun ke depan," jelasnya.

“Konsepkan cita-citamu pertahunnya mau jadi apa mulai dari pangkat Letnan Dua, apabila didalam satu tahun itu tidak sesuai dengan rencana evaluasi apa yang belum terpenuhi, demikian selanjutnya sehingga dengan mempunyai rencana dan target, mudah-mudahan apa yang dicita-cita dapat terwujud,” pungkasnya.

Sebagai informasi, KRI Bima Suci-945 merupakan kapal layar latih bagi Taruna dan Taruni pengganti kapal legendaris KRI Dewa Ruci yang sudah beroperasi sejak tahun1953. Melalui pengukuhannya di Galangan Kapal Freire Shipyard, di Vigo Spanyol  pada tanggal 12 September 2017 oleh Menteri Pertahanan RI saat itu Jenderal TNI (Purn) Ryamizard Ryacudu maka KRI Bima Suci resmi masuk kedalam jajaran TNI Angkatan Laut sebagai kapal layar latih Taruna dan Taruni AAL tingkat III.

Rancangan teknis kapal layar tiang tinggi ini, memiliki ukuran panjang totalnya 111,20 meter, lebar 13,65 meter, kedalaman draft 5,95 meter, dan tinggi maksimal tiang layar 49 meter dari permukaan dek atas.

Kapal kelas Bark (Barque) tiga tiang itu memiliki 26 layar dengan luas keseluruhan layar 3.352 meter persegi. Ketinggian dek utamanya 9,20 meter dari permukaan laut. Keistimewaan KRI Bima Suci terletak pada instrumen navigasi pelayarannya yang lebih canggih, instrumen pemurnian air laut menjadi air tawar, hingga alat komunikasi dan data digitalnya.

Hadir dalam kegiatan tersebut, Danguskamla Koarmada I, Wadanlantamal IV, Para Pejabat Utama Lantamal IV, Danlanal Batam, Dansatkat Koarmada I, Dansatran Koarmada I, Dandim 0315/Bintan, Danwing Udara I, Danlanudal Tanjungpinang, Kapolres Bintan, Asisten II Walikota Tanjungpinang, serta Pengurus Jalasenastri Korcab IV DJA I.

0 komentar:

Posting Komentar

 

SEL SURYA

SEL SURYA